Jumat, 28 Desember 2012

Keutamaan Menuntut Ilmu Dan Orang Yang Berilmu

Keutamaan Menuntut Ilmu :

Anas ra. berkata: Rasulullah saww. bersabda: “Tuntutlah ilmu walau dinegri cina, sebab menuntut ilmu agama itu wajib atas tiap orang muslim, sesungguhnya malaikat menghamparkan sayapnya pada orang yang menuntut ilmu karena ridha (suka/senang) dengan apa yang dituntutnya (dicari).”
(HR. Ibnu Abdul Barr, Kitab Irsyadul ‘Ibad)

Maksudnya menuntut ilmu walau kenegri cina adalah kita disuruh menuntut ilmu bila mana ada seorang yang alim dalam ilmu dalam bidangnya khususnya ilmu agama bila orang tersebut berada dikota/negri/daerah yang sangat jauh maka untuk mendatanginya bila ada kemampuan.

Telah menceritakan kepada kami Bakr bin Khalaf Abu Bisyr berkata, telah menceritakan kepada kami Abdul A'la dari Ma'mar dari Zuhri dari Sa'id Ibnul Musayyab dari Abu Hurairah ia berkata; Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam bersabda: "Barangsiapa dikehendaki Allah untuk mendapat kebaikan, maka Allah akan memberikan pemahaman kepadanya tentang agama."
(HR. Ibnumajah No.216, 217, Bukhori No.69, 2884, 6768, Ahmad No.16243, 16323, Ad Darimi No.226, 227, 228)

Telah menceritakan kepada kami Musaddad bin Musarhad telah menceritakan kepada kami Abdullah bin Daud aku mendengar 'Ashim bin Raja bin Haiwah menceritakan dari Daud bin Jamil dari Katsir bin Qais ia berkata, "Aku pernah duduk bersama Abu Ad Darda di masjid Damaskus, lalu datanglah seorang laki-laki kepadanya dan berkata, "Wahai Abu Ad Darda, sesungguhnya aku datang kepadamu dari kota Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam karena sebuah hadits yang sampai kepadaku bahwa engkau meriwayatannya dari Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam. Dan tidaklah aku datang kecuali untuk itu." Abu Ad Darda lalu berkata, "Aku mendengar Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam bersabda: "Barangsiapa meniti jalan untuk menuntut ilmu, maka Allah akan mempermudahnya jalan ke surga. Sungguh, para Malaikat merendahkan sayapnya sebagai keridlaan kepada penuntut ilmu. Orang yang berilmu akan dimintakan maaf oleh penduduk langit dan bumi hingga ikan yang ada di dasar laut. Kelebihan serang alim dibanding ahli ibadah seperti keutamaan rembulan pada malam purnama atas seluruh bintang. Para ulama adalah pewaris para nabi, dan para nabi tidak mewariskan dinar dan dirham, mereka hanyalah mewariskan ilmu. Barangsiapa mengambilnya maka ia telah mengambil bagian yang banyak." Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Al Wazir Ad Dimasyqi telah menceritakan kepada kami Al Walid ia berkata; aku berjumpa dengan Syabib bin Syaibah lalu ia menceritakannya kepadaku dari Utsman bin Abu Saudah dari Abu Ad Darda dari Nabi shallallahu 'alaihi wasallam dengan maknanya."
(HR. Abudaud No.3157, Ahmad No.7965, 20723, At Tirmidzi No.2570, 2606, Ibnumajah No.219, Ad Darimi No.346, 348)

Telah menceritakan kepada kami Ahmad bin Yunus telah menceritakan kepada kami Zaidah dari Al A'masy dari Abu Shalih dari Abu Hurairah ia berkata, "Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam bersabda: "Tidaklah seorang laki-laki yang meniti jalan untuk mencari ilmu melainkan Allah akan mempermudah baginya jalan menuju Surga. Dan barangsiapa yang lambat amalannya maka nasabnya tidak akan memberinya manfaat." (HR. Abudaud No.3158, Ibnumajah No.221)

Telah menceritakan kepada kami Hisyam bin Ammar berkata, telah menceritakan kepada kami Hafsh bin Sulaiman berkata, telah menceritakan kepada kami Katsir bin Syinzhir dari Muhammad bin Sirin dari Anas bin Malik ia berkata; Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam bersabda: "Menuntut ilmu adalah kewajiban bagi setiap muslim. Dan orang yang meletakkan ilmu bukan pada pada ahlinya, seperti seorang yang mengalungkan mutiara, intan dan emas ke leher babi."
(HR.Ibnumajah No.220)

Telah bercerita kepada kami Muhammmad bin Humaid ar Razi telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Al Mu'alla telah bercerita kepada kami Ziyad bin Khaitsamah dari Abu Dawud dari Abdullah bin Syakhbarah dari Syakhbarah dari Nabi shallallahu 'alaihi wasallam, beliau bersabda: "Barangsiapa menuntut ilmu, maka itu sebagai penghapus dosa-dosanya yang telah lalu". Abu Isa berkata; 'Hadits ini sanadnya dhaif, karena Abu Daud dilemahkan dalam hadits ini, dan kami tidak mengetahui Abdullah bin Syakhbarah memiliki sesuatu yang besar, dan tidak pula bapaknya. Adapun nama Abu Daud adalah Nufai' Al A'ma. Qatadah dan tidak hanya seorang ahli ilmu membicarakannya.'
(HR. At Tirmidzi No.2572, Ad Darimi No.560)

Nabi saww. bersabda kepada Abdullah bin Mas’ud ra.: “Hai Ibnu Mas’ud, dudukmu satu jam di majlis ilmu engkau tidak menyentuh pulpen dan tidak menulis satu huruf saja, adalah lebih baik bagimu daripada memerdekakan seribu budak, dan memandangmu pada muka orang alim, adalah lebih baik bagimu dari pada bersedekah seribu kuda di jalan Allah, dan salammu kepada orang alim adalah lebih baik daripada seribu tahun.”
(Kitab Lubabul Hadits)

Nabi saww. bersabda : “Barangsiapa berpindah (pergi untuk) menuntut ilmu maka dosanya diampuni sebelum ia melangkah.”
(Kitab Lubabul Hadits)

Nabi saww. bersabda : “Barangsiapa yang mempelajari satu bab dari ilmu yang diamalkan, adalah lebih utama daripada melakukan shalat sunnah seribu roka’at.”
(Kitab Lubabul Hadits)

Dari sahabat Umar bin Khoththob ra. berkata : Aku telah mendengar Rasulullah saww. bersabda : “Barangsiapa berjalan (pergi) ke saresehan (majlis pengajian) orang alim, ia memperoleh pahala setiap satu langkah seratus kebaikan, apabila ia duduk di sisinya dan mendengarkan apa yang diajarkannya, maka baginya berpahala dari setiap kalimatnya satu kebaikan.” Demikian disebutkan Imam An Nawawi dalam Riyadhush Sholihin.
(Kitab Tanqihul Qaul)

Usman ra. berkata: Nabi Muhammad saww. bersabda : “Pertama yang dapat memberikan syafa’atnya para Nabi, kemudian para Ulama’ (orang-orang yang berilmu agama) kemudian para syuhada (orang-orang yang mati syahid).”
(HR. Al Khatib)

Dari Abu Harairah ra. berkata: Nabi saww. bersabda : “Tidak ada amal yang lebih utama untuk beribadat kepada Allah seperti fiqih (pengertian) dalam agama dan orang yang faqih (pandai benar) dalam agama lebih berat terhadap syaitan dari seribu ahli ibadat dan setiap sesuatu ada tiang sendinya sedang tiang sendi agama ialah fiqih.”
(HR. Ath Thabarani dan Al Baihaqi, Kitab Irsyadul ‘Ibad)

Mu’adz ra. berkata: Nabi saww. bersabda : “Apabila Allah member hidayat pada seseorang disebabkan karena ajaranmu, maka lebih baik bagimu daripada mendapat dunia dan seisinya.”
(HR. Ahmad)

Ibnu Abbas ra. berkata : “Menuntut Ilmu sesaat (satu jam) lebih baik dari bangun ibadat satu malam, dan menuntut ilmu sehari lebih baik dari pada puasa tiga bulan.”
(R. Ad Dailami, Kitab Irsyadul ‘Ibad)

Sakhbarah ra. berkata : “Barangsiapa yang menuntut ilmu maka menjadi penebus dosa-dosa yang telah lalu.” (R. At Tirmidzi, Kitab Irsyadul ‘Ibad)

A’isyah ra. berkata : “Barangsiapa yang pindah untuk belajar ilmu, maka akan diampuni baginya sebelum melangkahkan kakinya.”
(R. Asy Syairazi, Kitab Irsyadul ‘Ibad)

Ibnu Abbas ra. berkata : “Nabi Sulaiman as. diberi kesempatan untuk memilih antara harta, kerajaan dan ilmu, maka ia memilih ilmu, maka diberi (juga) kerajaan dan kekayaan, karena ia memilih ilmu, maka yang lainnya ikut padanya.”
(R. Ibnu Asakir dan Ad Dailami, Kitab Irsyadul ‘Ibad)

Abu Umamah ra. berkata : “Tiap orang yang tumbuh dalam menuntut ilmu dan ibadat hingga besar (tua), maka Allah akan memberinya pahala tujuh puluh dua orang siddiq pada hari qiamat.”
(R. Ath Thabarani, Kitab Irsyadul ‘Ibad)

Anas ra. berkata : “Ulama sebagai pewaris dari para Nabi, mereka dicintai oleh ahli langit, dan dibacakan istighfar oleh ikan dilaut, jika mereka mati hingga hari kiamat.”
(R. Ibnu An Najar, Kitab Irsyadul ‘Ibad)

Muhammad bin Ali berkata : “Dua roka’at dari seorang alim, lebih utama daripada tujuh puluh roka’at dari orang yang bodoh (tidak alim).”
(R. Ibnu An Najar, Kitab Irsyadul ‘Ibad)

Ibnu Abbas ra. berkata : “Seorang alim jika mati, maka Allah membentuk ilmunya bagaikan orang yang menyenangkannya dalam kubur hingga hari kiamat, dan mengelakkan daripadanya segala binatang jahat ditanah.”
(R. Ad Dailami, Kitab Irsyadul ‘Ibad)

Ibnu Abbas ra. berkata : “Jika bertemu orang alim dengan orang abid diatas shirat, maka diperintahkan kepada abid itu: Masuklah kesurga dan bersuka-suka karena ibadatmu, dan dikatakan kepada orang alim itu berhentilah disini, dan berikan syafa’atmu pada siapa yang engkau suka, maka tiadalah engkau memberi syafa’at kepada seorang melainkan akan diterima oleh Allah, maka ia berdiri sebagaimana kedudukan para Nabi.”
(R. Abusy Syaikh dan Ad Daelami, Kitab Irsyadul ‘Ibad)

Abu Said ra. berkata : “Barangsiapa mengajar satu ayat dari kitab Allah, atau satu bab dari ilmu agama, maka Allah akan menumbuhkan pahalanya hingga hari qiamat.”
(R. Ibnu Asakir, Kitab Irsyadul ‘Ibad)

Mu’adz bin Anas ra. berkata : “Barangsiapa yang mengajar ilmu agama, maka ia mendapat pahala orang yang mengamalkan ilmu itu, dan tidak mengurangi pahalanya orang yang beramal (berbuat).”
(R. Ibnu Majah, Kitab Irsyadul ‘Ibad)

Ibnu Abbas ra. berkata : “Pergi diwaktu pagi atau sora kemesjid untuk mengajar ilmu agama lebih baik disisi Allah daripada jihad fisabilillah.”
(R. Abnu An Najar, Kitab Irsyadul ‘Ibad)

Imam Asy Syafi’I berkata : Aku telah mengadu kepada imam Waqi' tentang hafalanku yang rusak, maka beliau memberitahukan bahwa obatnya itu dengan meninggalkan maksiat.

Imam Asy Syafi’I berkata : Dan beliau berkata bahwa ilmu itu adalah cahaya dan cahayanya Allah tidak akan diberikan kepada orang yang bermaksiat kepadanya.

Keutamaan orang berilmu (alim) :

Nabi saww. bersabda : “Handaknya kamu semua memuliakan ulama’, karena mereka itu orang-orang yang mulia menurut Allah dan dimulyakan.”
(Kitab Lubabul Hadits)

Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Abdul A'la Ash Shan'ani telah menceritakan kepada kami Salamah bin Raja` telah menceritakan kepada kami Al Walid bin Jamil telah menceritakan kepada kami Al Qashim Abu Abdurrahman dari Abu Umamah Al Bahili ia berkata; "Dua orang disebutkan di sisi Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam, salah seorang adalah ahli ibadah dan yang lain seorang yang berilmu, kemudian Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam bersabda: "Keutamaan seorang alim dari seorang abid seperti keutamaanku dari orang yang paling rendah di antara kalian, " kemudian beliau melanjutkan sabdanya: "Sesungguhnya Allah, MalaikatNya serta penduduk langit dan bumi bahkan semut yang ada di dalam sarangnya sampai ikan paus, mereka akan mendoakan untuk orang yang mengajarkan kebaikan kepada manusia." Abu Isa berkata; Hadits ini hasan gharib shahih. Perawi berkata; "Aku mendengar Abu 'Ammar Al Husain bin Huraits Al Khuza'I berkata; Aku mendengar Al Fudlail bin Iyadl berkata; "Seorang alim yang mengamalkan ilmunya dan mengajarkan ilmunya akan dipanggil besar oleh para Malaikat yang ada di langit." (HR. At tirmidzi No.2609)

Nab saww. bersabda : “Keutamaan seorang alim atas ahli ibadah bagaikan keutamaan bulan di malam purnama atas seluruh bintang-bintang.”
(Kitab Lubabul Hadits)

Dalam satu riwayat Al Harits bin Abu Usanah dari Sa’id Al Khudri ra. dari Nabi saww. bersabda : “Keutamaan seorang alim atas ahli ibadah bagaikan keutamaanku atas umatku.”
(Kitab Tanqihul Qaul)

Nabi saww. bersabda : “Barangsiapa memandang wajah orang alim dengan satu pandangan lalu ia merasa senang dengannya, maka Allah Ta’ala menciptakan malaikat dari pandangan itu dan memohonkan ampun kepadanya sampai hari kiamat.”
(Kitab Lubabul Hadits)

Nabi saww. bersabda : “Barangsiapa memuliakan orang alim maka ia memuliakan aku, barangsiapa memuliakan aku maka ia memuliakan Allah, dan barangsiapa memuliakan Allah maka tempat kembalinya adalah surga.”
(Kitab Lubabul Hadits)

Nabi saww. bersabda : “Hendaknya kamu semua memuliakan para ulama, karena mereka itu adalah pewaris para Nabi, maka barangsiapa memuliakan mereka berarti memuliakan Allah dan Rasul-Nya.”
(HR. Al Khatib Al Baghdadi dari Jabir ra., Kitab Tanqihul Qaul)

Nabi saww. bersabda : “Tidurnya orang alim itu lebih utama daripada ibadah orang bodoh.”
(Kitab Lubabul Hadits)

Nabi saww. bersabda : “Barangsiapa mengunjungi orang alim maka ia seperti mengunjungi aku, barangsiapa berjabat tangan kepada orang alim ia seperti berjabat tangan denganku, barangsiapa duduk bersama orang alim maka ia seperti duduk denganku didunia, dan barangsiapa yang duduk bersamaku didunia maka aku mendudukkanya pada hari kiamat bersamaku.”
(Kitab Lubabul Hadits)

Dari Anas bin Malik ra., bahwasanya Rasulullah bersabda : “Barangsiapa mengunjungi orang alim berarti ia mengunjungi aku, barangsiapa mengunjungi aku maka ia wajib memperoleh syafa’atku, dan setiap langkah memperoleh pahala orang mati syahid.”
(Kitab Tanqihul Qaul)

Dari Abu Harairah ra., saya mendengar Rasulullah saww. bersabda : “Barangsiapa mengunjungi orang alim, maka aku menjamin kepadanya dimasukkan surga oleh Allah”.
(Kitab Tanqihul Qaul)

Nabi saww. bersabda : “Seorang alim fiqih yang perwira (wara’) adalah lebih berat bagi syaitan daripada seribu orang ahli ibadah yang tekun yang bodoh lagi perwira.”
(Kitab Tanqihul Qaul)

Telah mengabarkan kepada kami Muhammad bin Ahmad telah menceritakan kepada kami Sufyan dari Daud bin Syabur ia mendengar Syahr bin Hausyab berkata: " Luqman berkata kepada anaknya: 'Wahai anakku, janganlah kamu mempelajari ilmu untuk menandingi para ulama, atau untuk berbantah-bantahan dengan orang-orang bodoh atau untuk berbuat riya dalam majlis-majlis, dan janganlah kamu meninggalkan ilmu karena tidak selera terhadapnya(malas belajar) dan senang dalam kebodohan. Jika kamu melihat suatu kaum berdzikir kepada Allah, duduklah bersama mereka, sebab Jikalah engkau menjadi seorang alim, ilmumu akan memberi manfaat kepadamu dan jika kamu menjadi orang bodoh mereka akan mengajarimu, siapa tahu Allah membukakan rahmatNya untuk mereka sehingga kamu juga memperolehnya bersama mereka. Sebaliknya jika kamu melihat suatu kaum yang tidak berdzikir kepada Allah, janganlah duduk bersama mereka, karena jika kamu seorang alim, ilmumu tidak akan memberi manfaat, dan jika kamu seorang yang bodoh, mereka tidak menambah kepadamu kecuali kebodohan. Siapa tahu Allah menimpakan murka-Nya, sehingga murka-Nya juga menimpamu bersama mereka' ".
(HR. Ad Darimi No.383)

Dari Ali bin Abu Thalib ra. bahwasanya ia berkata : Rasulullah saww. bersabda : “Orang yang mengunjungi kubur orang alim, lalu ia membacakan ayat-ayat dari kitab Allah, maka Allah Ta’ala menjadikan padanya setiap langkahnya satu gedung disurga, ia juga memperoleh pahala setiap huruf yang dibacanya atas kuburnya itu satu gedung di surga dari emas.” Demikian disebutkan dalam Riyadhus Sholihin.
(Kitab Tanqihul Qaul)

Ancaman bagi seorang yang berilmu yang tidak mengamalkan ilmunya :

Dari Abu Hurairah ra., dari Nabi saww. bahwasanya beliu bersabda : “Tiadalah seorang alim yang tidak mengamalkan ilmunya, melainkan Allah mencabut ruhnya tanpa syahadat, dan memanggilnya pemanggil dari langit: “Hai orang yang berdosa, merugilah kamu di dunia dan di akhirat.”
(Kitab Tanqihul Qaul)

Dari Umar bin Khoththob ra., saya mendengar Rasulullah saww. bersabda : “Sesungguhnya apabila orang alim itu tidak mengamalkan ilmunya, maka ilmu itu melaknatinya dari perutnya, dan melaknatinya segala sesuatu yang terkena matahari, lalu malaikat hafadzoh setiap hari menulis pada lembaran buku verbal amal sampai selesai. Inilah seorang hamba yang putus asa dari rahmat Allah, wahai hamba Allah, hai orang yang menyia-nyiakan hak-hak tuannya, hai orang yang tidak mengamalkan ilmunya, kutukan Allah tetap padamu. Jika ia mati maka Allah mencabur ruhnya tanpa syahadat, dan kematian itu terhalangi dari membawa iman.” (Kitab Tanqihul Qaul)

Telah menceritakan kepada kami Abu al Asy'ats Ahmad bin al Miqdam Al 'Ijli Al Bashri telah menceritakan kepada kami Umayyah bin Khalid telah menceritakan kepada kami Ishaq bin Yahya bin Thalhah telah bercerita kepada kami Ibnu Ka'b bin Malik dari bapaknya dia berkata; Aku mendengar Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam bersabda: "Barangsiapa menuntut ilmu untuk mendebat para ulama, atau untuk mengolok-olok orang bodoh atau untuk mengalihkan pandangan manusia kepadanya, niscaya Allah akan memasukkannya ke dalam neraka". Abu Isa berkata; 'Hadits ini gharib, kami tidak mengetahuinya kecuali dari jalur sanad ini. Ishaq bin Yahya bin Thalhah derajatnya bukan kuat menurut mereka, dan dia dibicarakan dari segi hafalannya.'
(HR. At Tirmidzi No.2578, Ibnumajah No.249, 254, 255, 256)

Ibnu Mas’ud ra. Nabi Muhammad saww. bersabda : “Tiap orang yang diberi oleh Allah ilmu agama, lalu disembunyikannya, maka Allah mengendalikan mulutnya pada hari kiamat dengan kendali dari api neraka.” (HR. Ath Thabarani, Kitab ’Ibad)

Abu Hurairah ra., Nabi Muhammad saww. bersabda : “Barangsiapa yang belajar ilmu agama yang seharusnya untuk mencapai keridho’an Allah, tiba-tiba dipelajarinya hanya untuk mencapai tujuan dunia, maka ia tidak akan mendapatkan bau surge pada hari kiamat.”
(HR. An Nasa’I, Kitab Irsyadul ‘Ibad)

Nabi Muhammad saww. bersabda : “Barangsiapa bertambah ilmunya, tetapi tidak bertambah petunjuknya (amalnya), maka tiadalah ia bertambah melaikan jauh dari Allah.”
(An Nashaaih Ad Diniyah)

Al Hasan ra. berkata : “Tiada seorang berkhutbah (ceramah) suatu khutbah melainkan Allah akan menanyakan tentang tujuan khutbah itu pada hari kiamat (akaha tujuannya).”
(HR. Ibnu Abidunya, Al Baihaqi, Hadits Mursal, Kitab Irsyadul ‘Ibad)

Hilangnya Ilmu :

Telah menceritakan kepada kami Harun bin Ishaq al Hamdani telah menceritakan kepada kami 'Abdah bin Sulaiman dari Hisyam bin Urwah dari Bapaknya dari Abdullah bin 'Amru bin al 'Ash dia berkata; Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam bersabda: "Sesungguhnya Allah tidak mencabut ilmu dengan cara mencabutnya langsung dari manusia, akan tetapi Dia mencabut ilmu dengan mewafatkan para ulama, hingga ketika Dia tidak meninggalkan seorang alim (di muka bumi) maka manusia menjadikan orang-orang jahil sebagai pemimpin, lalu mereka ditanya, maka mereka memberikan fatwa tanpa ilmu, mereka sesat dan menyesatkan." Dan pada bab tersebut juga diriwayatkan dari Aisyah dan Ziyad bin Labid. Abu Isa berkata; 'Ini adalah hadits hasan shahih. Dan az Zuhri telah meriwayatkan hadits ini dari Urwah dari Abdullah bin 'Amru dan dari Urwah dari Aisyah dari Nabi shallallahu 'alaihi wasallam hadits semisal ini.
(HR. At Tirmidzi No.2576, Bukhori No.98, 6763, Muslim No.4828, 4829, Ahmad No.6222, 6498, Ibnumajah No.51, 2084, Ad Darimi No.241)

Kata-kata bijak:

الكتب أفضل صاحب و قرين

Kitab adalah teman yang paling baik.

الكتب بساتين العقلاء

Kitab itu adalah kebunnya para orang-orang cerdas.

العلم في الصدور لا في السطور

Ilmu itu yang telah kamu hafalkan bukan yang ditulisan.

إذا لم تكن حافظا واعيا
فجمعك للعلم لا ينفع

Apabila kamu tidak menjadi seorang penghafal yang kuat, maka ilmu yang telah kamu kumpulkan tidaklah bermanfaat.

من لم يذق ذلّ التعلم ساعة
تجرّع ذلّ الجهل طول حياته

Barangsiapa yang tidak merasakan hinanya menuntut ilmu yang sebentar, maka rasakanlah hinanya kebodohan seumur hidumya.

فمن لا علم له لا حياة له

Barangsiapa yang tidak punya ilmu maka ia telah mati.

إن العلم يرفع النسب

Sesungguhnya ilmu itu mengangkat nasab.

فلا تعتدّ غير العلم ذاخرا
فإن العلم كنز ليس يفنى

Janganlah kamu menyimpan sesuatu kecuali ilmu, karena ilmu itu adalah harta yang tak akan habis.

مَنْ أَرَادَ الدُّنْيَا فَعَلَيْهِ بِالْعِلْمِ وَمَنْ أَرَادَ الآخِرَةَ فَعَلَيْهِ بِالْعِلْمِ

Barangsiapa yang menginginkan dunia, maka hendaknya menuntut ilmu dan barangsiapa yang menginginkan akhirat, maka hendaknya ia menuntut ilmu.

Allahu a’lam bishawab..

Pesan alfaqir :

Catetlah/tulislah ilmu dan simpanlah dengan baik bila sudah mendapatkannya kerena mencari ilmu itu seperti berburu binatang, kalau habis dapet binatang buruannya tetapi tidak di ikat/dikandangi maka binatang buruan tersebut bisa lari, begitu pula dengan berburu ilmu, kalau ilmu yang didapat tidak ditulis atau dihafal, bila hafalannya hilang maka hilang juga ilmunya karena tidak adanya catatan ilmu tersebut, dan bila tidak dihafal maka kita tidak bisa memberikan keterangan/hujah pada orang yang membutuhkannya, karena tidak ada yang bisa dibaca dan yang dihafalnya, sudah begitu sewaktu-waktu ilmu tersebut dapat diwariskan kepada anak, cucu ataupun siapa saja yang menginginkannya..

Hayo kita tuntut ilmu, ramaikan dan hadiri majelis-majelis ta’lim dan dzikir dilingkungan kita karena begitu besarnya manfaat, anugrah, keutamaan dan kemuliaan duduk didalamnya (yang tidak didapat hanya membaca kitab dan internet (Facebok, Twitter, Blog, dll), agar kita selalu mendapat keberkahan, kemuliaan, kebahagiaan dan kesuksesan di dunia mauapun diakhirat,.
. aamiin.


Dikutip dari :

* Kitab Hadits Kutubu Tis’ah.

* Riyadhus Shalihin => Al Imam An Nawawi.
* Ihya Ulumiddin => Al Imam Abu Hamid Muhammad bin Muhammad Al Ghazali.
* Irsyadul 'Ibad Ilasabilirrosyad => Asy Syaikh Zinuddin Al Maribariy.
* An Nashaaih Ad Diniyah wal washaaya Al Imaaniyah => Al Imam Al Habib Abdullah bin Alwi Al Haddad.
* Risalatul Mu’awanah => Al Imam Al Habib Abdullah bin Alwi Al Haddad.
* Lubabul Hadits => Al Imam Al Hafidz Jalaluddin Abdurrahman bin Abii Bakar As Suyuthi.
* Tanqihul Qaul => Asy Syaikh Muhammad Nawawi bin Umar Al Bantani.
Judul: Keutamaan Menuntut Ilmu Dan Orang Yang Berilmu
Rating: 100% based on 99998 ratings. 4.5 user reviews.
By Annang ASWAJA
Terimakasih Atas Kunjungan Sahabat... Silahkan tulis kritik dan saran di kotak komentar
Barakallahu Fiikum