Minggu, 20 Januari 2013

LIMA CAHAYA NASEHAT SAYYIDINA ABU BAKAR

Lima Cahaya Nasehat Sayyidina Abu Bakar
Assalamu'alaikum Wr.Wb.

Bahwasannya Ada lima jenis kegelapan menurut Abu Bakar As-Shidiq yang menjadikan pekatnya kehidupan manusia. Namun lima kegelapan itu dapat disirnakan oleh lima macam cahaya. Demikian Abu Bakar As-Shidiq berbicara secara filosofis mengenai kehidupan ini.

Sahabat Muslimin Rahimakumullah

Marilah di awal tahun baru ini kita bersama-sama menguatkan hati bertekad meningkatkan ketaqwaan kita kepada Allah SWT. karena sesungguhnya hanya taqwalah yang dapat menghantarkan kita melampaui pergantian tahun demi tahun tanpa kurang suatu apapun. Bagaimana makhluk seperti kita ini masih menyombongkan diri, bila ternyata tidak pernah mampu mengendalikan waktu, padahal waktu itu sangat dekat dengan kehidupan kita. Karena kekuasaan yang demikian itu hanya ada pada-Nya. 

Marilah kita bersyukur Allah SWT menjadikan waktu sebagai ruang bagi manusia untuk menanam berbagai kebaikan sebagai bekal di akherat. Maka apabila waktu terus berganti, itu tanda semakin menipis kesempatan diri menikmati indahnya dunia. Haruslah segera kita ingat, bahwa yang kekal adalah hari akhirat. Hari keadilan yang membahagiakan bagi mereka yang telah mempersiapkan diri dan menyedihkan bagi mereka yang lupa diri.

Lantas apa itu Lima Cahaya Nasehat Sayyidina Abu Bakar ?

Pertama : hubbud dunya dhulmatun was siroju lahat taqwa
Kegelapan terjadi akibat dari terlalunya cinta manusia kepada kehidupan dunia, dan cahaya yang menghilangkannya adalah taqwa.

Terlalu mencintai kehidupan dunia (hubbud dunya) akan menyebabkan seseorang menghampiri perkara-perkara syubhat.

Perkara samar yang tidak jelas kadar halal dan haramnya. Kemudian yang syubhat itu akan menghantarkan kepada yang makruhat, yaitu perkara yang dibenci oleh syariat. Jika sudah demikian maka akhirnya jatuhlah ia di lembah muharramat, perkara yang dilarang oleh agama. Semua ini berawal dari semangat yang berlebihan pada cinta kehidupan dunia. Bukankah pejabat kita yang doyan korupsi berawal dari ‘menggoshob’ uang yang kecil?

Oleh karena itu Rasulullah SAW bersabda "Cinta dunia adalah pangkal semua keburukan."
Kemudian dijabarkan oleh Imam Al-Ghazali  "Maka membenci dunia adalah modal kebaikan" Kegelapan ini bisa sirna apabila diterangi oleh taqwa. Bagaimana bisa taqwa meneranginya? Karena subtansi taqwa adalah ‘takut’ takut akan terjatuh pada larangan Allah SWT. Sehingga seseorang hanya akan mengerjakan apa yang diperintahkan-Nya.

Kedua : Wad-dzanbu dhulmatun was siroju lahut taubatu
Kegelapan akibat dosa dan sinar yang akan mesirnakannnya adalah taubat.

Sesungguhnya seorang hamba apabila ia berbuat kesalahan maka dihatinya akan tertera setitik noda. Ketika ia telah beristighfar (meminta ampunan) dan bertaubat maka hati itu akan kembali cemerlang dan jika ia kembali melakukan kesalahan serupa maka hati itulah yang telah tertutup. Seperti halnya firman Allah dalam al-Muthafifin

Demikian sebenarnya apa yang mereka lakukan itu telah menutupi hati mereka”.

Ketiga : Wal qabru dhulmatun was siroju lahu ‘la ilaha illallah
Kegelapan di alam qubur dan yang akan menyinarinya adalah kalimat tauhid ‘la ilaha illallah.

Nasehat ketiga ini didasarkan kepada hadits Rasulullah SAW "Bahwasannya Allah swt mengharamkan atas api neraka orang yang mengatakan la ilaha illallah"
Dan dalam hadits al-Khatib disebutkan bahwa Rasulullah SAW pernah bersabda "Bahwasannya siapa yang membaca la ilaha illallah dengan ikhlas akan masuk surga" Kemudian orang-orang bertanya bagaimana ikhlas itu ya Rasulullah? Rasulullah menjawab "ya apabila kalian merintangi diri dari segala yang dilarang Allah”

Keempat : Wal akhiratu dhulmatun was siroju lahal ‘amalus shalih
Kegelapan yang ada di akhirat sebagaimana keadaannya hanya dapat disinari dengan amal kebaikan.

Maka selagi masih ada kesempatan berbondong-bondonglah melakukan dan mengumpulkan berbagai amal kebaikan. Bahkan Allah SWT sendiri menjadikan berbagai macam keringanan (rukhshah) agar manusia mengumpulkan sebanyak mungkin kebaikan. Begitu pentingnya posisi rukhshah dalam syariat hingga Rasulullah SAW bersabda : "Lakukanlah berbagai kehendak (baikmu) dan terimalah keringanan dari Allah dan ajaklah orang-orang semuanya, maka yang demikian cukuplah bagimu"

Begitu berharganya keringan itu hingga Rasulullah SAW menghimbau "Barang siapa yang tidak mau menerima keringanan dari Allah SWT maka dia menanggung dosa sebesar gunung ara’fah"

Hal ini perlu dipahami bahwasannya rukhshah yang diberikan oleh Allah SWT merupakan kesempatan dan peluang yang sebaiknya segera dikonversi menjadi amal keshalehan. Karena amal shalehlah yang akan menolong kehidupan di akhirat nanti.

Kelima : Was sirathu dhulmatun wa siroju lahal yaqinu
Bahwa titian atau jembatan di hari akhir nanti sangatlah gelap, dan yang akan menerangi perjalanan kita melewati jembatan itu adalah keyakinan.

Yakin atas petunjuk Allah SWT dan menghilangkan berbagai macam keraguan.

Sahabat Muslimin rahimakumullah

Demikianlah Lima Cahaya Nasehat Sayyidina Abu Bakar mengenai lima kegelapan yang harus disiapkan penerangnya oleh kita semua agar perjalanan kelak lancar tanpa haluan apapun jua. Semoga ini bermanfaat bagi kita dalam menapaki hari-hari kemudian di tahun 2013 ini.

Amin Ya Robbal 'Alaamiin...

Wassalamu'alaikum Wr.Wb.
Judul: LIMA CAHAYA NASEHAT SAYYIDINA ABU BAKAR
Rating: 100% based on 99998 ratings. 4.5 user reviews.
By Annang Wibowo
Terimakasih Atas Kunjungan Sahabat... Silahkan tulis kritik dan saran di kotak komentar
Barakallahu Fiikum